Skip to main content

5 Sistem Order Dalam Trading Forex [Materi #4]

Sistem order dalam trading forex terdiri dari spot order, buy limit, buy stop, sell limit, dan sell stop.

5 Sistem Order Dalam Trading Forex (spot order, buy limit, buy stop, sell limit, sell stop) merupakan jenis-jenis order yang digunakan dalam trading forex.

JurnalForex.com - Dalam dunia trading forex, pemahaman tentang sistem order sangat penting bagi para trader. Sistem order yang tepat dapat mempengaruhi keberhasilan trading dan membantu trader mengelola posisi mereka dengan lebih efektif.

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi lima sistem order utama dalam trading forex, yaitu spot order, buy limit, buy stop, sell limit, dan sell stop. Kita akan membahas apa itu masing-masing sistem order, contoh penggunaannya, serta kelebihan yang ditawarkan oleh sistem pending order dalam trading forex.

5 Sistem Order Dalam Trading Forex

Dalam trading forex, terdapat beberapa sistem order yang umum digunakan oleh para trader. Berikut adalah lima sistem order dalam trading forex:

  1. Spot Order: Spot order adalah jenis order paling sederhana di pasar forex. Dalam spot order, trader membeli atau menjual mata uang dengan harga saat ini (harga spot) yang berlaku di pasar. Spot order dieksekusi secara instan pada harga pasar saat ini.

  2. Buy Limit: Buy limit adalah jenis order untuk membeli mata uang pada harga yang lebih rendah daripada harga pasar saat ini. Jika trader percaya bahwa harga akan turun terlebih dahulu sebelum naik, dia dapat menempatkan buy limit order pada harga yang lebih rendah. Order ini akan dieksekusi saat harga mencapai atau turun ke level yang ditentukan.

  3. Buy Stop: Buy stop adalah jenis order untuk membeli mata uang pada harga yang lebih tinggi daripada harga pasar saat ini. Jika trader percaya bahwa harga akan naik setelah mencapai suatu level tertentu, dia dapat menempatkan buy stop order pada harga yang lebih tinggi. Order ini akan dieksekusi saat harga mencapai atau naik ke level yang ditentukan.

  4. Sell Limit: Sell limit adalah jenis order untuk menjual mata uang pada harga yang lebih tinggi daripada harga pasar saat ini. Jika trader percaya bahwa harga akan naik terlebih dahulu sebelum turun, dia dapat menempatkan sell limit order pada harga yang lebih tinggi. Order ini akan dieksekusi saat harga mencapai atau naik ke level yang ditentukan.

  5. Sell Stop: Sell stop adalah jenis order untuk menjual mata uang pada harga yang lebih rendah daripada harga pasar saat ini. Jika trader percaya bahwa harga akan turun setelah mencapai suatu level tertentu, dia dapat menempatkan sell stop order pada harga yang lebih rendah. Order ini akan dieksekusi saat harga mencapai atau turun ke level yang ditentukan.

Penting untuk dicatat bahwa harga yang ditentukan dalam order limit dan stop tidak selalu terpenuhi.

Pergerakan pasar yang cepat atau volatilitas tinggi dapat menyebabkan harga melewati level yang ditentukan, sehingga order mungkin tidak dieksekusi atau dieksekusi dengan harga yang berbeda.

Selalu perhatikan risiko dan gunakan manajemen risiko yang tepat dalam trading forex.

Contoh Dari 5 Sistem Order Dalam Forex

Tentu! Berikut adalah contoh dari masing-masing sistem trading forex:

  1. Spot Order: Misalkan harga pasar EUR/USD saat ini adalah 1.1800. Trader memutuskan untuk membeli 1 lot (100.000 unit) EUR/USD dengan spot order. Order tersebut dieksekusi secara instan pada harga spot saat ini, yaitu 1.1800.

  2. Buy Limit: Harga pasar GBP/USD saat ini adalah 1.4000. Trader percaya bahwa harga akan turun terlebih dahulu sebelum naik, maka dia menempatkan buy limit order pada harga 1.3900. Jika harga mencapai atau turun ke 1.3900, maka buy limit order tersebut akan dieksekusi.

  3. Buy Stop: Harga pasar USD/JPY saat ini adalah 110.00. Trader percaya bahwa harga akan naik setelah mencapai level 110.50, maka dia menempatkan buy stop order pada harga 110.50. Jika harga mencapai atau naik ke 110.50, maka buy stop order tersebut akan dieksekusi.

  4. Sell Limit: Harga pasar EUR/GBP saat ini adalah 0.8700. Trader percaya bahwa harga akan naik terlebih dahulu sebelum turun, maka dia menempatkan sell limit order pada harga 0.8800. Jika harga mencapai atau naik ke 0.8800, maka sell limit order tersebut akan dieksekusi.

  5. Sell Stop: Harga pasar AUD/USD saat ini adalah 0.7500. Trader percaya bahwa harga akan turun setelah mencapai level 0.7450, maka dia menempatkan sell stop order pada harga 0.7450. Jika harga mencapai atau turun ke 0.7450, maka sell stop order tersebut akan dieksekusi.

Perlu diingat bahwa contoh-contoh di atas hanya untuk keperluan ilustrasi. Harga pasar sebenarnya dan level yang ditentukan dapat berbeda-beda tergantung pada kondisi pasar aktual dan strategi trading yang digunakan oleh masing-masing trader.

Kelebihan Pending Order Dalam Trading Forex

Sistem pending order dalam trading forex, seperti buy limit, buy stop, sell limit, dan sell stop, memiliki beberapa kelebihan yang dapat menguntungkan bagi para trader. Berikut adalah beberapa kelebihan utama dari sistem pending order:

  • Eksekusi Otomatis: Dengan sistem pending order, trader dapat menempatkan order di luar jam perdagangan atau ketika tidak dapat memantau pasar secara aktif. Ketika harga mencapai atau melewati level yang ditentukan, order akan dieksekusi secara otomatis tanpa perlu campur tangan langsung dari trader.

  • Peluang Trading: Sistem pending order memungkinkan trader untuk memanfaatkan peluang trading yang mungkin muncul ketika harga mencapai level yang ditentukan. Misalnya, dengan buy stop order, trader dapat mengambil posisi beli ketika harga melewati resistance yang penting. Hal ini memungkinkan trader untuk masuk ke pasar pada saat yang tepat.

  • Mengurangi Emosi dan Kesalahan Manusia: Dengan sistem pending order, trader dapat mengurangi pengaruh emosi dalam pengambilan keputusan trading. Order sudah ditentukan sebelumnya berdasarkan strategi dan analisis, sehingga mengurangi kecenderungan trader untuk membuat keputusan impulsif atau terburu-buru. Hal ini dapat membantu menghindari kesalahan manusia yang mungkin timbul saat trading.

  • Manajemen Risiko yang Lebih Baik: Dengan menggunakan sistem pending order, trader dapat mengatur level stop loss dan take profit secara terinci sebelum eksekusi order. Hal ini memungkinkan trader untuk melakukan manajemen risiko yang lebih baik dengan menentukan tingkat risiko yang dapat diterima dan potensi keuntungan sebelum masuk ke pasar.

  • Fleksibilitas Strategi: Sistem pending order memberikan fleksibilitas dalam menerapkan strategi trading yang berbeda. Trader dapat menggunakan kombinasi berbagai jenis order (buy limit, buy stop, sell limit, sell stop) sesuai dengan kondisi pasar dan strategi trading yang mereka terapkan.

Meskipun memiliki kelebihan-kelebihan ini, penting bagi trader untuk memahami bahwa pasar forex juga melibatkan risiko, dan tidak ada sistem order yang menjamin kesuksesan 100%.

Oleh karena itu, penting untuk melakukan analisis yang cermat, mengelola risiko dengan bijak, dan menggunakan sistem order sesuai dengan strategi trading yang sudah direncanakan.

Cara Pending Order di Metatrader

Metatrader adalah salah satu platform trading yang populer dan banyak digunakan oleh trader forex. Platform ini menyediakan fitur lengkap untuk mengatur dan melaksanakan sistem pending order. 

pending order

Berikut adalah langkah-langkah sederhana untuk menggunakan pending order di Metatrader:

  • Buka Metatrader dan pilih pasangan mata uang yang ingin kita tradingkan.
  • Klik kanan pada chart pasangan mata uang tersebut dan pilih "Trading" dari menu konteks.
  • Pilih "New Order" untuk membuka jendela order baru.
  • Di jendela order, kita akan melihat opsi untuk memilih jenis order. Pilihlah salah satu dari spot order, buy limit, buy stop, sell limit, atau sell stop, sesuai dengan strategi trading kita.
  • Setelah memilih jenis order, kita dapat memasukkan harga yang diinginkan, ukuran lot, serta level stop loss dan take profit jika diperlukan.
  • Klik "Buy" atau "Sell" untuk menempatkan order di pasar.
  • Kita juga dapat melihat dan mengelola order yang telah kita tempatkan melalui jendela "Trade" di Metatrader.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, kita dapat dengan mudah menggunakan sistem pending order dalam trading forex menggunakan platform Metatrader.

Kesimpulan

Sistem order dalam trading forex, termasuk spot order, buy limit, buy stop, sell limit, dan sell stop, merupakan alat penting yang digunakan oleh para trader untuk memasuki dan mengelola posisi trading mereka.

Setiap sistem order memiliki kegunaan dan kelebihan yang berbeda, dan pemahaman yang baik tentang sistem order ini memungkinkan kita untuk mengoptimalkan strategi trading, mengambil keuntungan dari peluang trading, serta melakukan manajemen risiko yang lebih baik.

Penting untuk diingat bahwa dalam trading forex, tidak ada satu sistem order yang cocok untuk semua situasi. Pilihan sistem order harus didasarkan pada analisis pasar, strategi trading, dan tujuan kita sebagai trader.

Dalam menggunakan sistem order, kita juga harus mengikuti manajemen risiko yang baik dan memperhatikan kondisi pasar yang sedang berlangsung.

Dengan memahami dan menguasai kelima sistem order ini, kita dapat meningkatkan keterampilan trading kita, mengambil keputusan yang lebih baik, dan meningkatkan potensi keberhasilan dalam trading forex.

Dalam perjalanan trading kita, teruslah belajar dan berlatih untuk mengasah pemahaman dan keterampilan kita dalam menggunakan sistem order ini.

Baca Materi Lainnya:
Disclaimer:
  • Bisnis trading forex, saham, dan kripto sangat berisiko tinggi.
  • Kami tidak bertanggung jawab atas risiko akibat kerugian Anda.
  • Artikel ini sebatas informasi dasar tentang bisnis trading dan keuangan.
  • Informasi yang kami sampaikan mungkin tidak sepenuhnya akurat.
  • Jika ada kekurangan, kami sarankan untuk mencari referensi lain.