12/09/2017

US Payrolls Meningkat 228.000, Sementara Upah Naik Kurang dari Prediksi

Tags
US payrolls meningkat
© http://maxpixel.freegreatpicture.com

Pasar tenaga kerja AS telah merangkak naik melampaui beberapa bulan terakhir setelah mengalami gangguan topan dan kembali ke program yang direncanakan secara umum: perekrutan yang solid tapi keuntungan upah rendah yang menunjukkan bahwa hal-hal tidak seketat angka pengangguran.

Payroll meningkat sebesar 228.000 di bulan November, di atas perkiraan para ekonom yaitu 195.000, data Departemen Tenaga Kerja hari Jumat kemarin. Rata-rata pendapatan per jam naik 2,5 persen dari tahun lalu, kurang dari proyeksi 2,7 persen, dan data Oktober direvisi turun lebih rendah. Tingkat pengangguran mencapai angka 4,1 persen, terendah sejak akhir 2000.

Sementara itu pasar kerja tetap menjadi pertahanan bagi ekonomi dan investor melihat kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve minggu depan sebagai kepastian yang hampir meyakinkan, minimnya percepatan yang berkesinambungan dalam upah tetap menjadi teka-teki yang dapat menjadi faktor dalam laju kenaikan di tahun 2018. Jerome Powell, calon Presiden Donald Trump untuk memimpin The Fed, mengatakan bulan lalu saat mendengar konfirmasi bahwa dia tidak melihat upah menandakan adanya keketatan di pasar tenaga kerja.
"Pertumbuhan gaji pegawai telah diredam sejauh ini," terutama melihat "penciptaan lapangan kerja yang sangat sehat," kata Michelle Meyer, kepala ekonomi AS di Bank of America Corp. "Ini adalah kejadian sepanjang tahun ini," meskipun tingkat pengangguran yang jatuh akan "mau tidak mau" mendorong peningkatan gaji lebih tinggi, ujarnya.

Sebuah informasi terpisah pada hari Jumat memperlihatkan sentimen konsumen AS merosot untuk bulan kedua sambil tetap berada di kisaran level yang solid dengan ekonomi stabil dan pasar kerja yang solid, dengan saham berada di dekat level tertinggi. 'The University of Michigan’s preliminary' mengukur telah terjadi kemerosotan ke angka 96,8, dibandingkan dengan perkiraan median ekonom sebesar 99, karena keyakinan memudar dan ekspektasi inflasi akan naik.

Rata-rata penghasilan per jam naik 0,2 persen daripada bulan sebelumnya setelah mengalami penurunan 0,1 persen setelah direvisi. Analis telah mencatat telah terjadi kenaikan 0,3 persen untuk bulan November. Keuntungan dari tahun sebelumnya mengikuti kenaikan 2,3 persen ke bawah untuk bulan Oktober.

Para ekonom memprediksi bahwa pada waktunya, gaji akan menghasilkan kenaikan yang terus berkelanjutan, yang tetap sulit untuk dipahami dalam ekspansi ini meskipun kelonggaran pasar kerja terus-menerus hilang. Keuntungan lebih cepat dalam upah akan meningkatkan belanja konsumen, yang ikut andil sekitar 70 persen dari perekonomian.



Terimah kasih atas kunjungan Anda.
Silahkan tulis komentar Anda sesuai dengan tema artikel pada kolom di bawah ini:
EmoticonEmoticon