9/09/2016

Cara Menggunakan Pending Order Dalam Trading Forex

Cara Menggunakan Pending Order

Dalam trading forex kita diberikan dua opsi dalam melakukan order yaitu instan order dan pending order. Apa itu instan order dan pending order?

Instan Oder: Cara untuk melakukan order secara langsung.
Dalam opsi ini kita akan masuk pasar forex secara langsung apabila melakukan klik tombol BUY atau SELL pada metatrader.

Pending Order: Cara untuk melakukan order secara tertunda.
Dalam opsi ini kita baru masuk pasar forex ketika harga sudah menyentuh harga pending order yang sudah ditentukan sebelumnya.

Dalam pending order kita mengenal 4 istilah yaitu Buy limit, Buy Stop, Sell limit, Sell stop. Apa itu dan bagaimana cara menggunakannya mari kita lihat pembahasan dibawah ini:

  1. Buy Limit: Buy limit adalah sarana yang diberikan pada metatrader untuk melakukan pending order apabila kita ingin melakukan aksi beli pada harga dibawah harga saat ini.
  2. Buy Stop: Buy stop adalah sarana yang diberikan pada metatrader untuk melakukan pending order apabila kita ingin melakukan aski beli pada harga diatas harga pada saat ini.
  3. Sell Limit: Sell limit adalah sarana yang diberikan pada metatrader untuk melakukan pending order apabila kita ingin melakukan aksi jual pada harga diatas harga saat ini.
  4. Sell Stop: Sell stop adalah sarana yang diberikan pada metatrader untuk malakukan pending order apabila kita ini melakukan aski jual pada harga dibawah harga saat ini.

Di bawah ini kit bisa lihat bagaimana cara menerapkan pending order dalam trading forex.

sell limit, sell stop, buy limit, buy stop
Gambar Pending Order 1

Dari gambar tersebut, harga saat ini berada antara sell limit dan sell stop. Jadi apabila harga naik hingga menyentuh sell limit maka order akan terbuka dan apabila harga turun hingga menyentuh sell stop maka order akan terbuka. Perbedaan antara sell limit dan sell stop terletak pada posisi harga saat order itu terbuka, harga sell limit akan memberikan harga diatas harga saat ini sedangkan sell stop memberikan harga dibawah harga sekarang.

Opsi ini biasanya digunakan dalam trading forex untuk memperoleh harga yang lebih ideal dibanding harga yang ada saat ini. Pending order biasanya diletakan di area dekat support dan resistance dengan alasan area tersebut sebagai area pembalikan atau penerusan arah trend, sehingga apabila pending order tersebut tersentuh diharapakan harga akan berbalik atau terus seusai arah trend sebelumnya.

Cara Menggunakan Pending Order Buy Stop dan Sell Stop pada area jenuh jual.

Area jenuh jual adalah kawasan atau daerah dimana harga sudah jenuh untuk turun sehingga dimungkinkan harga akan kembali naik. Momen pembalikan arah ini yang akan kita ambil sebagai moment BUY untuk tujuan memperoleh keuntungan atau profit.

Momen pembalikan arah ini sendiri sulit untuk kita identifikasikan secara jelas, maka dari itu kita memerlukan opsi pending order untuk memberikan harga yang lebih pasti bahwa apabila titik resistance kuat berhasil tertembus dari hasil pembalikan arah dari area jenuh jual maka diharapkan harga akan terus naik untuk mencapa resistance berikutnya.

Untuk mempermudah pemahaman kita, mari kita lihat contoh gambar di bawah ini:

buy stop, sell stop
Gambar Pending Order 2

Dari gambar bisa kita pahami bahwa ketika RSI dan MACD sudah memasuki area jenuh jual ada harapan harga akan kembali naik, namun kita tidak tahu sejauh mana harga akan turun untuk menuju titik maksimal jenuh jualnya.

Hal yang bisa kita lakukan apabila menghadapi situasi seperti itu adalah mencari area resistance terdekat. Apabila resistance tersebut tertembus maka dimungkinakan itu sebagai momen pembalikan arah yaitu menjadi uptrend.

Pada gambar di atas kita bisa lihat posisi resistance yang ada, ketika harga memasuki area jenuh jual dan berada dibawah resistance maka kita bisa meletakan pending oreder BUY STOP beberapa pip diatas resistance tersebut dengan harapan harga akan terus naik dan jenuh jual sudah berlalu. Untuk meletakan SL atau stop loss bisa diambil dari harga jenuh jual secara maksimal atau titik support dari momen pembalikan harga tersebut.

Hal tersebut juga bisa dilakukan pada moment jenuh beli dengan meletakan posisi SELL STOP dengan harapan harga berabalik arah yang tadinya uptrend menjadi downtrend. Perlakuan untuk menentukan stop loss juga sama persis seperti kasus di atas.

Cara Menggunakan Pending Order Buy Limit dan Sell Limit dalam Trading Forex.

Beberapa momen yang sering kita jumpai pada saat terjadi break out adalah harga akan kembali ke area support atau resistance sebelum melanjutkan arah trendnya. Untuk lebih mudahnya seperti ini, apabila harga turun menembus area support maka harga akan kembali naik sementara menuju area support tadi yang sekarang menjadi resistance baru setelah itu baru harga kembali turun ke bawah.

Agar lebih jelasnya lagi kita bisa lihat pada gambar di bawah ini:

Gambar Pending Order 3

Dari gambar diatas kita melihat bahwa harga telah menembus area support yang sekarang menjadi resistance 1.
Resistance 1 tersebut awalahnya adalah support, namun ketika garis tersebut telah tertembus maka sekarang menjadi resistance dan pada gambar tersebut diberi keterangan resistance 2.

Melihat posisi inidikator yang sudah melewati area jenuh belinya maka ada kemungkinan harga akan turun lebih dalam lagi, namun sebelum lanjut ke bawah harga akan melakukan koreksi di daerah resistance.

Dengan kebiasaan harga akan terkoreksi terlebih dahulu maka kita bisa meletakan pending order Sell Limit pada area resistance 1 dan resistance 2 dengan meletakan stop loss pada pucuk pembalikan.

< ------------------------------------------------- >

Dalam meletakan pending order tentu saja kita harus mempertimbangkan dari indikator-indikator yang kita pakai sehingga momen pending order itu sendiri akan memberikan keuntungan atau posisi yang lebih ideal untuk masuk pasar.

Dalam praktek trading forex banyak sekali cara serta metode yang dipakai dengan menggunakan pending order. Pembahasan ini hanyalah sebagian contoh saja, namun yang terpenting adalah dalam menerapakan pending order harus mengedepankan perhitungan tentang tingkat resiko, sehingga penentuan stop loss menjadi kunci apakah pending order yang akan kita gunakan telah memenuhi syarat dalam money management yang sudah kita tetapkan atau belum (Baca: Rumus Sederhana Money Management).

Dengan mempertimbangkan tingkat resiko, maka secara rasional kita telah meletakan posisi trading kita pada posisi yang ideal dan aman terhadap akun trading kita. Sehingga harapan kita adalah dalam jangka waktu tertentu akun akan berkembang secara bertahap.

Itu tadi beberapa hal yang bisa kita bahas mengenai sistem trading dengan cara pending order, semoga artikel ini bisa bermanfaat dan menambah wawasan kita bersama. Ilmu tentang teknik trading forex selalu berkembang dengan munculnya berbagai indikator pendukung, maka dari itu pemahaman dasar tentang pending order maupun instan order akan memudahkan kita dalam memodifikasi antara teori lama yang sudah berkembang dengan teori baru yang bermunculan.



Kolom Komentar >>BukaTutup